Senin, 06 Februari 2012

PASAL-PASAL PENTING DALAM PENGHITUNGAN WARIS BW/KUH PERDATA

5 Pebruari 2012 (Arif MKN 2011)
Berikut ini saya mencoba unntuk melengkapi pasal-pasal yang mungkin penting untuk dijadikan dasar dalam penghitungan waris menurut KUH Perdata, mudah-mudahan bisa menjadi referensi dalam menyelesaikan soal-soal mata kuliah Hukum Waris BW:

1.      Pasal    27                                   :  Monogami Mutlak
2.      Pasal    32                                   :  Kawan Zina tidak boleh dinikah
3.      Pasal    852 (a) jo 181                 :  Istri kedua dan seterusnya tidak boleh merugikan anak-anak dari perkawinan yang terdahulu atau maksimal ≤ ¼ bagian
4.      Pasal    250 jo 832 jo 852 (2)      :  Anak Sah sebagai ahli waris Ab intestato (Ai)
5.      Pasal    207                                 :  Perceaian perkawinan, harus dimajukan kepada Pengadilan Negeri, yang mana, dalam daerah hukumnya, si suami mempunyai  tempat tinggalnya atau tempat kediaman sebenarnya
6.      Pasal    221                                 :  Perceraian harus memiliki kekuatan hukum tetap dan harus diregister maksimal 6 bulan. Jika lebih dari 6 Bulan dianggap tidak ada Peceraian
7.      Pasal    272                                 :  ALKD (Anak Luar Kawin Diakui) jika diakui menjadi anak SAH SEBELUM Perkawinan orang tuanya (kedudukannya sama dengan anak SAH)
8.      Pasal    863 (1)                            :  ALKD yang diakui pada saat TIDAK sepanjang Perkawinan tidak boleh merugikan anak sah pada perkawinan tersebut yaitu 1/3 bagian dari anak Sah dalam perkawinan
9.      Pasal    285 (1)                            :  ALKD yang diakui pada saat SEPANJANG Perkawinan tidak boleh merugikan anak sah pada perkawinan tersebut yaitu 1/3 bagian dari anak Sah dalam perkawinan
10.  Pasal    255                                 :  Anak yang dilahirkan 300 hari sebelum Perkawinan bubar adalah sebagai ANAK SAH
11.  Pasal    283                                 :  Anak Zina dan Sumbang tidak dapat diakui
12.  Pasal    383                                 :  Tidak Patut sebagai ahli waris Ai
13.  Pasal    912                                 :  Tidak Cakap menerima Testament (Hibah Wasiat) berupa Legaat atau Erfstelling
14.  Pasal    921                                 :  Harga Barang-barang Hibah menurut harga ketika Pewaris Meninggal Dunia
15.  Pasal    842                                 :  Penggantian Tempat
16.  Pasal    866                                 :  Penggantian tempat Anak Sah dari yang digantikan adalah ALKD
17.  Pasal    874                                 :  Apakah  meninggalkan surat wasiat atau tidak
18.  Pasal    875                                 :  Surat wasiat tidak dapat dicabut kembali kecuali dengan alasan alasan dalam pasal 1668
19.  Pasal    913                                 :  Bagian Mutlak (Letime Portie)
20.  Pasal    914 ayat 1                       :  LP 1 anak sah sebesar ½ harta Peninggalan
21.  Pasal    914 ayat 2                       :  LP 2 anak sah sebesar 2/3 Harta Peninggalan
22.  Pasal    914 ayat 3                       :  LP 3 anak sah atau lebih  sebesar 3/4 Harta Peninggalan
23.  Pasal    915                                 :  LP untuk garis lurus keatas ½ dari yang bagian seharusnya diterima menurut undang-undang
24.  Pasal    916 (a)                            :  Hibah atau hibah wasiat tidak boleh melebih LP
25.  Pasal    924                                 :  Inkorting diurutkan mulai dari pemberian hibah yang terakhir diberikan
26.  Pasal    1057                               :  Menolak suatu warisan dibuat di kepaniteraan Pengadilan Negeri, yang dalam daerah Hukumnya telah terbuka warisan itu
27.  Pasal    1058                               : Menolak Warisan
28.   
29.  Pasal    1086                               :  Inbreng hanya kepada garis lurus kebawah
30.  Pasal    1087                               :  Ahli waris yang menolak warisan tidak diwajibkan INBRENG
31. Pasal    1090 ayat 1                     :  Pemberian (Hibah) Mertua dari Suami atau Istri kepada mantunya yaitu Istri atau Suami  TIDAK WAJIB DIPERHITUNGKAN
32. Pasal    1090 ayat 2                     :  Pemberian (Hibah) Orang Tuanya Suami atau Istri WAJIB DIPERHITUNGKAN
33. Pasal    1090 ayat 3                     : Pemberian (hibah) dari Orang Tua Istri atau Suami kepada  Istri bersama-sama Suami maka 1/2 nya diperhitungkan
34.      Pasal    1679                             : Penerima Hibah harus sudah ada pada saat terjadi Penghibahan

Ø      Pengeluaran (Beban/Biaya) SETELAH Pewaris Meninggal Dunia disebut dengan BEBAN WARISAN
Ø      Pengeluaran (Beban/Biaya) SEBELUM Pewaris Meninggal Dunia disebut dengan BEBAN PERSATUAN



Share

2 komentar:

  1. Pak Arief n rekans, kalau ada yg bisa share tugas waris yg akan di kumpul pd saat UAS, mohon bantuannya, sipp salam B2

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah ada pak tuh di Tugas Responsi 5

      Hapus